Uni Eropa Tak Bisa Diharapkan, Negara-negara Tetangga Rusia Putus Asa Mencari Perlindungan yang Hanya Disediakan Oleh China, Ini Sebabnya Mereka ‘Ogah’ Dukung Putin

  • Bagikan
X

Buletindewata.com - Ambisi kekaisaran Presiden Rusia Vladimir Putin yang semakin eksplisit untuk membangun kembali kekaisaran Rusia dari puing-puing Uni Soviet telah menimbulkan ketakutan yang cukup besar di antara mantan anggota Uni Soviet.

Satu-satunya bekas negara Uni Soviet yang sepenuhnya mendukung kampanye Rusia melawan Ukraina adalah Belarusia, di mana Presiden Alexander Lukashenko tetap berkuasa karena dukungan dari Rusia.

Belarus telah menjadi saluran bagi pasukan Rusia dan logistik mereka dalam konflik Ukraina.

Presiden Kirgistan Sadyr Japarov secara informal telah memberikan dukungan kepada Rusia, mengakui Republik Rakyat Donetsk dan Republik Rakyat Luhansk.

Tetapi bahkan di sana pemerintah berusaha untuk menghindari kerusuhan domestik dalam menghadapi protes yang signifikan baik untuk dan terhadap Rusia, yang mungkin tumbuh karena kejatuhan ekonomi dari konflik Ukraina.

Untuk sebagian besar bekas wilayah Soviet, konflik Ukraina memiliki efek sebaliknya dari yang diharapkan Rusia.

Ini telah mempercepat keinginan mereka untuk mengurangi ketergantungan pada Rusia dan melepaskan segala kepura-puraan kesetiaan kepada Putin.

Sebaliknya, banyak yang sekarang mengejar langkah-langkah untuk memastikan bahwa mereka sendiri tidak menjadi korban agresi Rusia.

Tidak ada satu pun negara Asia Tengah yang mendukung Rusia dalam resolusi Majelis Umum PBB yang mengutuk invasi tersebut .

Khususnya, Presiden Kazakh Kassym-Jomart Tokayev, yang pada Januari 2022 mengundang pasukan Rusia untuk memulihkan ketertiban di ibu kota Nur-Sultan, menolak menyediakan pasukan untuk perang Ukraina.

Seorang juru bicara pemerintah Kazakhstan menyatakan bahwa jika ada tirai besi baru, Kazakhstan tidak ingin berada di belakangnya.

Kazakhstan dan Azerbaijan juga mengalihkan ekspor energinya agar tidak melewati wilayah Rusia.

Moldova dan Georgia merasa sangat terancam oleh Rusia karena bagian dari wilayah mereka telah diduduki oleh pasukan Rusia.

Pada tahun 1990, pasukan “Republik Moldavia Pridnestrovia”, yang didukung oleh Angkatan Darat ke-14 Rusia, memulai konflik yang mengakibatkan pembentukan Transnistria secara de facto, sebuah republik yang memisahkan diri dari Moldova yang terdiri dari wilayah di tepi timur Sungai Dniester yang berbatasan dengan Ukraina.

Republik ini tidak diakui secara internasional dan saat ini memiliki pasukan Rusia yang berbasis di wilayahnya.

Selain mengkhawatirkan kemungkinan ancaman baru dari militer Rusia, Moldova juga menghadapi gelombang besar pengungsi Ukraina, sekitar 95.000 orang.

Perang Rusia-Georgia tahun 2008 melibatkan invasi militer Rusia ke wilayah separatis Georgia, tampaknya untuk mendukung kemerdekaan republik Ossetia Selatan dan Abkhazia yang memproklamirkan diri.

Saat itu tujuan Rusia jelas adalah pergantian rezim di Georgia serta kemerdekaan kedua wilayah tersebut, namun pada akhirnya, Rusia mengakui kedua wilayah yang memisahkan diri tersebut dan mengakhiri konflik bersenjata.

Ossetia Selatan dan Abkhazia kemudian terintegrasi erat dengan Rusia.

Georgia mengklaim bahwa taktik "pencaplokan merayap" Rusia, yang sekarang digunakan di Ukraina, dimulai di sini dan "termasuk penggabungan lembaga lokal, yang disebut ke dalam struktur federal Rusia dan juga berusaha untuk menghapus warisan Georgia di wilayah yang diduduki."

Meski serupa dengan pengalaman Ukraina, upaya Georgia untuk bergabung dengan NATO tidak mendapat dukungan yang cukup.

Perang Rusia-Georgia tahun 2008 melibatkan invasi militer Rusia ke wilayah separatis Georgia, tampaknya untuk mendukung kemerdekaan republik Ossetia Selatan dan Abkhazia yang memproklamirkan diri.

Georgia sekarang melihat ke arah Uni Eropa untuk perlindungannya.

Georgia sudah memiliki perjanjian asosiasi dengan Uni Eropa yang dimulai pada tahun 2016.

Perjanjian asosiasi menyediakan kerangka kerja untuk kerja sama yang luas dan merupakan langkah pertama menuju aksesi ke UE.

Konflik Ukraina telah meningkatkan keinginan Georgia untuk menjadi anggota penuh Uni Eropa sesegera mungkin.

Pada tanggal 20 Juni terjadi demonstrasi di ibu kota Tbilisi dengan sekitar 60.000 orang menunjukkan dukungan antusias bagi Georgia untuk bergabung dengan UE.

Namun, pada pertemuan puncak penting para pemimpin Eropa di Brussel, Ukraina dan Moldova secara resmi diberikan status calon negara untuk aksesi ke UE, sedangkan Georgia dibiarkan dalam kesulitan.

Sementara "perspektif Eropa" negara itu diakui sebagai langkah kecil menuju "pencalonan", para pemimpin Uni Eropa sepakat bahwa masih ada masalah politik dan ekonomi utama yang harus ditangani termasuk "mengurangi polarisasi politik, menerapkan reformasi untuk memperkuat independensi peradilan. sistem,” dan “ de-oligarkisasi.”

Pengaruh Rusia yang semakin berkurang sudah terlihat sebelum invasi ke Ukraina.

Hanya empat negara bekas Soviet yang bergabung dengan Uni Ekonomi Eurasia yang dipimpin Rusia.

Hanya lima negara bagian lain yang bergabung dengan Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) – Belarus, Armenia, Kirgistan, Tajikistan, dan Kazakhstan.

Semua negara bekas Soviet yang tidak membutuhkan dukungan militer langsung dari Rusia telah menolak untuk bergabung atau telah pergi.

Uzbekistan telah melihat CSTO sebagai upaya yang tidak diinginkan oleh Rusia untuk mengerahkan dominasinya, dan mantan menteri luar negeri Uzbekistan Abdulaziz Kamilov secara terbuka mendukung integritas teritorial seluruh Ukraina termasuk dukungan Ukraina di Donetsk, Luhansk, dan Krimea.

Sementara beberapa negara bekas Uni Soviet mencari hubungan yang lebih dekat dengan Barat, dan Uni Eropa khususnya, yang lain mencari mitra di tempat lain.

Negara-negara Asia Tengah, Kazakhstan, Uzbekistan, dan Azerbaijan melihat ke arah Turki, Iran, dan China, dengan Inisiatif Sabuk dan Jalan China sebagai sumber investasi modal yang menjanjikan.

Semua perkembangan ini sepenuhnya menentang tujuan strategis Federasi Rusia.

Bagi negara-negara yang menganggap diri mereka sebagai target potensial agresi Rusia, proses integrasi Barat, baik itu NATO atau Uni Eropa, sekarang sangat rumit karena ancaman yang mereka hadapi bisa lebih dekat.

Selain itu, memperluas perlindungan ke negara-negara ini juga memperluas risiko konflik bersenjata bagi negara-negara anggota UE.

Terlepas dari tekanan politik untuk mempercepat proses aksesi ke UE, ini mungkin tidak cukup untuk mengatasi tekanan yang dihadapi negara-negara yang mencari keanggotaan saat ini.

Sumber: intisari.grid.id

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan