Pantas Bencinya Setengah Mati Sampai Nekat Bunuh Mantan Perdana Menteri Shinzo Abe, Terkuak Masa Lalu Tragis Tetsuya Yamagami Hingga Punya Dendam Kesumat Pada Organisasi Keagamaana

  • Bagikan
X

Buletindewata.com - Selama pertemuan dengan wartawan pada (15/7), paman berusia 77 tahun itu menceritakan situasi putus asa yang harus dialami Tetsuya Yamagami selama bertahun-tahun.

Yamagami, 41, mengatakan kepada penyelidik bahwa dia menyimpan dendam terhadap Gereja Unifikasi.

Sebuah organisasi keagamaan yang bernama lengkap Federasi Keluarga untuk Perdamaian dan Persatuan.

Dia menembak Shinzo Abe karena dia merasa memiliki hubungan dengan organisasi tersebut.

Paman Yamagami mengatakan bahwa subjek ini membeli asuransi jiwa sendiri sejak dia berusia di atas 20 tahun dan berencana untuk bunuh diri dengan harapan saudara-saudaranya akan menerima uang asuransi.

Paman mengatakan bahwa ibu Yamagami diinterogasi oleh Kantor Kejaksaan Nara pada 12 dan 14 Juli.

Dia mengatakan wanita itu benar-benar kelelahan dari apa yang telah terjadi.

Pamannya mengatakan bahwa ayah Yamagami meninggal pada tahun 1984, dan ibunya bergabung dengan Gereja Unifikasi pada tahun 1991.

Sang ibu menggunakan uang asuransi setelah kematian suaminya untuk "mengumpulkan 20 juta yen setelah bergabung dengan gereja, dan kemudian 30 juta yen lagi tidak lama kemudian, diikuti oleh 10 juta yen lagi," kata pamannya.

Pada tahun 1998, kakek Yamagami meninggal. Sang ibu dengan cepat menjual tanah warisan dan menyumbangkan 40 juta yen lagi ke Gereja Unifikasi.

Dia memberi tahu pamannya tentang sumbangan ini.

Sang ibu mengajukan kebangkrutan pribadi pada tahun 2002, setelah menyumbangkan total 100 juta yen ke Gereja Unifikasi.

Dia bahkan pergi ke rumah pamannya berkali-kali untuk membujuknya untuk menyumbangkan uang ke gereja.

Pada satu titik, sang paman "mengusirnya dengan melemparkan teh padanya", kata sang paman.

Menurut pejabat Gereja Unifikasi, sang ibu masih menjadi anggota hingga saat ini.

Gereja mengirim dokumen ke surat kabar Asahi Shimbun yang menjelaskan bahwa mereka telah mengembalikan sekitar 50 juta yen kepada ibu tersebut antara tahun 2005 dan 2014.

Namun, faktanya tetap bahwa kehidupan anak-anak wanita ini telah berubah menjadi buruk sejak dia bergabung dengan gereja.

Dia sering jauh dari rumah, mendorong saudara laki-laki Yamagami untuk meminta bantuan pamannya karena tidak ada yang tersisa untuk dimakan.

Paman mengatakan dia memberi anak-anak sushi dan makanan kaleng.

Setelah lulus dari sekolah menengah, Yamagami memasuki sekolah untuk mempersiapkan ujian pegawai negeri, sementara adiknya pergi ke universitas.

Paman membayar biaya sekolah kedua anaknya karena sang ibu menolak untuk membayar.

Tetapi pamannya mengatakan ada saatnya dia berhenti memberikan dukungan keuangan karena dia takut uang itu akhirnya akan dibawa ke gereja.

Pamannya mengatakan Yamagami putus sekolah dan bergabung dengan Pasukan Bela Diri Maritim (MSDF) pada tahun 2002 untuk mendapatkan penghasilan.

Pada Januari 2002, sang paman menerima telepon dari MSDF untuk memberitahunya bahwa Yamagami telah mencoba bunuh diri.

Petugas MSDF mengatakan Yamagami memberi tahu mereka bahwa dia telah membeli asuransi jiwa dan ingin bunuh diri karena hidupnya sangat menyedihkan, jadi dia ingin melakukan sesuatu untuk saudara laki-laki dan perempuannya.

Paman mengunjungi Yamagami di rumah sakit. Dan itu juga terakhir kali dia bertemu cucunya secara langsung.

Sumber: intisari.grid.id

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan