Iran Tuduh AS Sebarkan Kebencian di Timur Tengah

  • Bagikan
X

Iran menuduh Amerika Serikat (AS) mencoba memantik ketegangan di Timur Tengah melalui Iranophobia. Tuduhan itu datang sehari setelah Presiden AS Joe Biden mengakhiri tur pertamanya ke Israel hingga Arab Saudi.

"AS sekali lagi berusaha menciptakan ketegangan dan krisis di seluruh kawasan dengan mengandalkan kebijakan Iranofobia yang gagal," kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Nasser Kanani, dalam sebuah pernyataan pada Minggu (17/7).

Dia mengatakan negara pertama di dunia yang meluncurkan bom nuklir itu terus-menerus mengganggu urusan negara lain. AS juga telah meluncurkan konflik bersenjata, dan telah menjual sejumlah besar senjata di seluruh kawasan yang memicu konflik.

Kanani mengatakan AS adalah aksesori utama untuk melanjutkan pendudukan Israel di tanah Palestina. "Juga yang harus disoroti soal apartheid," tutupnya.

Tuduhan itu muncul setelah Biden mengunjungi Israel dan Arab Saudi yang menjadi perjalanan pertamanya sebagai presiden AS. Tujuannya diduga untuk melawan pengaruh Iran di kawasan Timur Tengah.

Pada pertemuan puncak di Jeddah yang mempertemukan enam anggota Dewan Kerja sama Teluk (GCC) yang dihadiri delegasi Mesir, Yordania dan Irak, Biden berjanji tidak akan menarik kekuatan dari wilayah tersebut. “Kami tidak akan pergi begitu saja dan meninggalkan kekosongan untuk diisi oleh Tiongkok, Rusia, atau Iran,” katanya.

Awal pekan ini, Presiden Iran Ebrahim Raisi menjanjikan akan merespons kebijakan AS yang merugikan negaranya. Pasalnya Biden mengajak semua negara di wilayah itu untuk menekan pengembangan nuklir Iran.

Sumber: mediaindonesia.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan