Taliban: Wanita Muslim Tidak Pakai Hijab Sama Seperti Binatang!

  • Bagikan

Buletindewata.com - Polisi agama Taliban pada Kamis 16 Juni 2022 telah memasang poster di Kota Kandahar, Afghanistan selatan. 

Isi poster tersebut mengatakan bahwa wanita Muslim yang tidak mengenakan jilbab atau hijab yang islami akan terlihat seperti binatang.

Sejak merebut kekuasaan pada Agustus tahun lalu, Taliban telah memberlakukan pembatasan keras terhadap perempuan Afghanistan, membalikkan nasib diuntungkannya perempuan selama dua dekade sejak AS menginvasi negara itu dan menggulingkan rezim kelompok itu sebelumnya. 

Pada bulan Mei 2022, pemimpin tertinggi negara itu dan kepala Taliban Hibatullah Akhundzada menyetujui sebuah dekrit yang mengatakan bahwa perempuan umumnya harus tinggal di rumah.

Melansir dari IBT, Jumat 17 Juni 2022, mereka diperintahkan untuk menutupi diri mereka sepenuhnya, termasuk wajah mereka jika mereka harus keluar di depan umum. 

Minggu ini, Kementerian Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan yang ditakuti Taliban, yang menegakkan interpretasi ketat kelompok itu terhadap Islam, memasang poster di seluruh kota Kandahar yang menunjukkan gambar burqa, sejenis pakaian yang menutupi tubuh wanita dari kepala hingga kaki. 

“Wanita Muslim yang tidak mengenakan jilbab berusaha terlihat seperti binatang,” demikian isi poster-poster yang telah ditempel di banyak kafe dan toko serta di papan iklan di Kandahar, pusat kekuatan de facto Taliban.

Selain itu mengenakan pakaian pendek, ketat dan transparan juga bertentangan dengan keputusan Akhundzada, kata poster itu. 

Juru bicara kementerian di ibu kota Kabul tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar namun seorang pejabat tinggi setempat membenarkan bahwa poster-poster itu dipasang atas instruksi otoritas. 

"Kami telah memasang poster-poster ini dan para wanita yang wajahnya tidak ditutupi (di depan umum) kami akan memberi tahu keluarga mereka dan mengambil langkah sesuai dengan keputusan tersebut," ujar Abdul Rahman Tayebi kepala kementerian di Kandahar. 

Keputusan Akhundzada mencakup untuk memerintahkan pihak berwenang agar memperingatkan dan bahkan menangguhkan pekerjaan pemerintah kerabat laki-laki perempuan yang tidak mematuhi aturan. 

Di luar Kabul, burqa menjadi perlengkapan wajib yang dikenakan bagi wanita di bawah kekuasaan pertama Taliban. 

Sementara pada Rabu 15 Juni 2022, Ketua Dewan HAM PBB Michelle Bachelet mengecam pemerintah Islam garis keras itu atas penindasan sistematis yang dilembagakan terhadap perempuan. 

"Situasi mereka kritis," katanya. 

Setelah kembali berkuasa, Taliban telah menjanjikan versi yang lebih lembut dari sistem pemerintahan mereka sebelumnya yang keras, yang diberlakukan dari tahun 1996 hingga 2001. 

Namun sejak Agustus, banyak pembatasan diberlakukan pada perempuan. 

Puluhan ribu anak perempuan disebut telah dikucilkan dari sekolah menengah, sementara perempuan dilarang kembali ke banyak pekerjaan pemerintah. 

Wanita juga dilarang bepergian sendirian dan hanya dapat mengunjungi taman umum di ibu kota pada hari-hari ketika pria tidak diizinkan.

Sumber: viva.co.id

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di buletindewatadotcom@gmail.com.
  • Bagikan