Nantikan Ketegasan PDIP, Rocky Gerung: Kapan Ganjar Pranowo Mau Dipecat Dari Partai?

  • Bagikan

Buletindewata.com - Pengamat politik, Rocky Gerung menantikan ketegasan PDIP terkait kapan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo akan dipecat dari partai.

Rocky Gerung menilai bahwa pemecatan ini perlu dilakukan sebagai bukti konsistensi PDIP yang sebelumnya menyindir keras Ganjar Pranowo dengan sebutan kemlinthi atau congkak.

Diketahui, sebelumnya legislator PDIP, Trimedya Panjaitan memang menyebut Ganjar Pranowo kemlinthi. 

Rocky Gerung menilai, pernyataan Trimedya ini adalah suara kemarahan Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri.

“Kemarahan Ibu Mega bisa kita dengar melalui kalimatnya Masinton (red: kader PDIP) yang menyebut Jokowi bebal. Juga kalimatnya Trimedya yang menyebut Ganjar itu kemlinthi,” kata Rocky Gerung, seperti dikutip dari YouTube Rocky Gerung Official pada Jumat, 3 Juni 2022.

Menurut Rocky Gerung, jika persoalan ini terus berkelanjutan, seharusnya Megawati tegas menyatakan mengeluarkan Ganjar Pranowo dari PDIP.

Pasalnya, menurut dia, tanda-tanda PDIP meninggalkan Ganjar sudah terbaca melalui beberapa pernyataan PDIP yang seolah memberi sinyal mendukung Andika Perkasa-Puan Maharani maju Pilpres.

Selain itu, terdengar pula kabar bahwa mantan Wakil Presiden, Jusuf Kalla berupaya memasangkan Anies Baswedan dengan Puan Maharani.

“Nah, tinggal tunggu kejelasan PDIP, kapan Ganjar itu mau dinyatakan atau dipecat dari partai? Karena ini udah orang tunggu. Udah disebut bebal, udah disebut kemlinthi segala macam, kenapa nggak dipecat?” kata Rocky Gerung.

“Nah, sekarang bolanya balik ke PDPI. Konsisten, dong. Supaya jangan dianggap bahwa PDIP cuman marahnya pura-pura, dong. Tapi kita tahu bahwa Ibu Mega pasti akan lakukan kemarahan itu secara sempurna,” ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, Trimedya Panjaitan melontarkan sindiran kepada Ganjar Pranowo yang ia nilai terlalu ambisius menjadi calon presiden.

“Kalau kata orang Jawa, kemlinthi ya, sudah kemlinthi dia. Harusnya sabar dulu dia jalankan tugasnya sebagai gubernur Jateng, dia berinteraksi dengan kawan-kawan struktur di sana DPD DPC DPRD Provinsi, DPRD Kabupaten Kota, itu baru,” ujar Trimedya.

“Bagi saya sebagai kader PDI Perjuangan, Ganjar tidak menghargai ibu (Megawati),” katanya.

Menanggapi Trimedya, Ganjar Pranowo mengatakan bahwa urusan pencalonan presiden di PDIP memang adalah urusan Ketum, yakni Megawati Soekarnoputri.

“Saya menghormatilah. Itu kan urusan copras capres to itu. Capres itu di PDIP sudah jelas, itu urusannya ketua umum. Urusannya Bu Mega,” kata Ganjar pada Kamis, 2 Juni 2022.

Sumber: hops.id

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di buletindewatadotcom@gmail.com.
  • Bagikan